Ads

Wednesday, January 29, 2014


Warna Kegemaran Rasulullah SAW


.









Selama ini kita mungkin hanya mengetahui bahawa warna hijau menjadi kegemaran Nabi Muhammad s.a.w., sebagaimana tanggapan dan momokan sesetengah pihak bahawa hanya warna tersebut sahaja yang beridentitikan Islamik atau digemari Rasulullah s.a.w..
 Rasulullah s.a.w. tidak pernah menetap dan menentukan sebarang warna untuk dipakai umatnya. Sebenarnya Baginda s.a.w. turut menyukai warna hitam, putih (baidha’), kelabu dan pelbagai warna lain dalam urusan biasa.
Selain itu Rasul juga ternyata menyukai warna putih. Imam Al-Ghazali dalam Ihya’ Ulumiddin berkata : Yang amat disukai oleh Nabi ialah warna putih.”
Ketika beribadat Rasulullah s.a.w.  juga suka berpakaian putih, dan dalam urusan rasmi Baginda sering memakai pakaian hitam bagi menunjukkan kerendahan diri.
1.  Daripada Ja’far bin Amr bin Huraits r.a., dia berkata: “Sesungguhnya Rasulullah s.a.w berpidato di hadapan umat, Baginda memakai serban hitam.” 
2.  Ibnu Ady meriwayatkan dari Jabir r.a yang berkata: “Aku pernah melihat Nabi s.a.w memakai serban hitam yang dipakainya pada hari raya…”
3.  Annas bin Malik mengatakan, “Warna yang paling disukai oleh Rasulullah s.a.w adalah hijau.”
4.  Ibnu Hajjar dalam Tanbih Al Akhbar mengatakan: “Pada hari raya kami disuruh memakai pakaian berwarna hijau kerana warna hijau lebih utama. Adapun warna hijau adalah afdhal daripada warna lainnya, sesudah putih.”
5.  Al-Bukhari meriwayatkan dari Ibnu Abbas r.a. dia berkata : “Pernah Nabi s.a.w keluar dengan kepala yang dibalut sehelai kain yang berwarna kelabu.”
6.  Al Baihaqi meriwayatkan hadis dari Jabir r.a katanya : “Pernah Rasulullah s.a.w berpakaian yang bercorak merah pada dua hari raya dan pada hari Jumaat.”
7.  Ada juga keterangan bahawa Nabi Muhammad s.a.w pernah memakai pakaian berwarna hitam,merah hatikelabu dan warna campuran.
8.  Imam Bukhari meriwayatkan hadis dari Anas r.a, beliau pernah melihat : “Nabi s.a.w menutup kepalanya dengan kain biasa yang bercorak-corak warnanya.

Wednesday, January 15, 2014




Asal Usul Lambang Yahudi


Ketika Salahuddin al-Ayubi dapat mengalahkan tentera salib di Jerusalem , beliau membawa dua mimbar dari Halab ( Aleppo ) Syria , tempat dimakamkan Saidina Khalid al-Walid . Saidina Khalid al-Walid antara sahabat yang berjuang untuk membuka kota Jerusalem ini. Setelah enam ratus tahun kemudian, Jerusalem berada di dalam tangan tentera salib. Pada tahun 1187, ia berada ditangan Islam kembali. Mimbar ini sebagai simbol bahawa masjid ini telah di dalam amanah Islam semula

Satu mimbar diletakkan di masjid al-Aqsa, satu lagi di masjid al-Khalil (Masjid dimakamkan Nabi Ibrahim a.s). Apa yang menarik adalah di mimbar ini ada bintang enam, lambang negara Israel.




Sebenarnya nak, bintang enam ini adalah lambang bangsa Arab Kan’an. Ia ada sejak ribuan tahun dahulu. Bangsa Arab Kan’an menggunakan bintang ini sebagai lambang kaum mereka. Sebab itu, ketika Salahuddin datang, dia membina tingkap ini dengan mengekalkan lambang bintang enam ini sebagai menghormati kaum Arab Kan’an yang telah Islam.


Peta bahagian selatan tanah Kan'an

* Kan'an adalah sebuah istilah kuno bagi wilayah yang kini terdiri dari Israel, lebanon, wilayah2 Palestin selain tanah bersempadanan dengan pantai dan bahagian dari Jordan, Syria dan utara Mesir. Dalam kitab yahudi, "Tanah Kan'an" mengunjur daripada Lebanon mengarah ke selatan merentasi Gaza sehingga "Sungai kecil Mesir" dan ke arah timur ke Lembah Sungai Jordan, termasuk Israel moden dan wilayah2 Palestin. Pada zaman kuno, kawasan selatan mengandungi pelbagai kumpulan etnik. Surat Amarna yang dijumpai di Mesir Purba menyebut Kan'an berkaitan dengan Gaza dan kota-kota lain di sepanjang pantai Phoenicia dan ke hulu Galilee. Banyak sumber-sumber awal Mesir juga menyebut pelbagai kempen-kempen ketenteraan dilakukan di Ka-na-na.


Orang Kan’an merupakan penduduk asal tanah Palestin ini. Sebelum Israel dibawa oleh Nabi Musa ke Palestin, mereka telah ada. Umur mimbar ini hampir seribu tahun. Tingkap dan mar-mar di dinding ini berumur ratusan tahun. Orang Israel menggunakan lambang ini baru dalam 100 tahun. Mereka menggunakan lambang ini dengan alasan seolah-olah mereka penduduk asal seperti Arab Kan’an di sini. Di dalam Islam kita dilarang memakai lambang orang kafir. Bukan sahaja lambang, menyerupai sesuatu kaum pun kita dilarang.

Hadith yang diriwayatkan oleh Abu Daud,

“Barangsiapa yang menyerupai sesuatu kaum, maka dia akan tergolong di dalam kaum itu”.


Israel menggunakan lambang bintang enam untuk menyatakan dia adalah penduduk asal Palestin ini. Mereka mengarang buku-buku yang menyatakan mereka adalah penduduk asal dengan menafikan bahawa Arab Kan’an adalah penduduk asal di sini. Sebab itulah, Syeikh Yusuf Abu Sunainah menekankan kepada pemuda-pemuda Palestin agar kembali mendalami sejarah.

Apabila sejarah tidak diajar, maka akhirnya, sesorang akan hilang jati dirinya. Inilah yang sedang berlaku bagi penduduk Palestin yang bersekolah di sekolah rasmi. Enam puluh tahun berada di dalam jajahan Israel bermakna sudah masuk generasi ketiga tanah ini dijajah.



Penduduk Palestin merasa selesa berada di bawah Israel kerana semua kelengkapan telah cukup dan keadaan di sini lebih selesa dari negara Arab lain. Tidak sedikit yang lebih bangga memakai passport Israel dari memakai passport Palestin atau Jordan. Pada mereka, saudara di Gaza hal mereka. Sebab itu, dari Palestin sendiri, tidak banyak bantuan yang datang ke Gaza . Orang kaya semakin kaya dengan syarikatnya. Coca cola tidak diboikot di Palestin. Iklan terpampang besar di sana sini.




Benarlah kata hukama’:-


“Jika mahu membunuh tanamam, racunlah akarnya, jika mahu membunuh bangsa, racunlah sejarah mereka”

Saturday, November 23, 2013

Rahsia Telaga Zam-Zam

Telaga Zam-Zam




Telaga Zamzam (atau Zamzam Well) ialah telaga biasa yang terletak di dalam Masjidil Haram di Makkah(Mecca), hampir dengan Kaabah(Kaaba), tempat paling suci dalam Islam.
Telaga zam-zam merupakan satu-satunya sumber air bersih dari bawah tanah di Mekah satu ketika dahulu. Umat Islam sangat mengambil berat tentang air zamzam ini untuk air wuduk dan perubatan.
Perkataan "zamzam" dipercayai berasal daripada ungkapan "zummi-zummi" bermakna "berkumpullah, berkumpullah" - yang diluahkan oleh Siti Hajar dalam percubaannya menakung air yang berhamburan keluar.

Sejarah

Umat Islam percaya telaga zam-zam ditemui oleh Siti Hajar(Hagar) isteri kedua Nabi Ibrahim a.s.(Prophet Abraham) dan ibu kepada anak Nabi Ibrahim iaitu Nabi Ismail(Prophet Ishmael). Siti Hajar dan anak kecilnya Nabi Ismail kehausan di kawasan gurun kering kontang . Lantaran itu Siti Hajar berlari anak 7 kali antara bukit Safa dan Marwa untuk mendapatkan air untuk anak kecilnya itu. Allah menghantar malaikat Jibril(Archangel Gabriel) untuk mengeluarkan air suci dari tengah-tengah padang pasir itu. Lokasinya ialah tempat Nabi Ismail menghentak-hentak kaki dan menangis. Siti Hajar mengepong kawasan mata air itu dengan batu-batu dan memanggil zamzam yang bermaksud 'kepung air'. Ketika itu Mekah belum ada penduduk.
Datuk Nabi Muhamad s.a.w bernama Abdul Muttalib telah menjaga, mengurus dan menjaga keselamatan satu-satunya sumber air di kota Mekah zaman pra Islam.
Menurut hadis, Abu Tharr Al-Ghifari, sahabat Nabi Muhammad S.A.W, berkata semasa beliau mula-mula tiba di Mekah pada zaman permulaan Islam, beliau hidup dengan meminum air zamzam selama sebulan.

Friday, April 19, 2013

Pohon Nabi






Pohon Nabi adalah Pohon yang pernah menanungi Nabi Muhammad Saw. dari terik matahari. Pohon Nabi ini sudah berumur ribuan tahun, namun anehnya Pohon Nabi ini masih hidup dan berbuah. 
Pohon Nabi ini sekali lagi menjadi bukti kenabian Nabi Muhammad Saw. Dan sepertinya Pohon Nabi ini sengaja dibiarkan hidup oleh Allah Swt. agar menjadi peringatan, kenangan dan bukti sejarah masa lalu. Pohon ini adalah pohon yang penuh keberkahan, pohon ajaib, pohon keramat dan pohon yang aneh.Oleh itu,mereka yang mengetahui tentang utusan terakhir Allah S.W.T dari 3 kitab tersebut iaitu Zabur,Taurat dan Injil dan mereka ini berada di dalam pengetahuan Allah S.W.T. Ada satu kisah tentang Bahira,seorang paderi kristian yang hidup di kota Busra`,di selatan Syam atau sekarang Negara Syria dan semangat dan keghairahannya untuk menemui utusan terakhir itu.




Insiden ini terjadi semasa junjungan kita, Rasulullah S.A.W berumur 12 tahun (1459 Hijrah yang lepas).Pokok yang mana tempat Rasulullah S.A.W. berehat telah dipelihara oleh Allah S.W.T untuk jangka masa yang sangat panjang sehingga hari ini. Pokok ini sahaja yang ada di dalam kawasan 100 kilometer persegi di kawasan padang pasir di utara Negara Jordan. Bahira telah ternampak sekumpulan rombongan kabilah perniagaan Arab dari Mekkah melintasi dan Bahira ternampak seorang budak lelaki dari kabilah perniagaain itu yang dilindungi awan sepanjang budak itu bergerak.Bahira telah memahami dan mengetahui tanda –tanda utusan terakhir pada budak itu dan telah memangggil dan menjemput rombongan kabilah perniagaan arab itu untuk jamuan makan.

Tuesday, April 9, 2013


KISAH ROMBONGAN TAMIM AL-DARIY BERJUMPA DAJJAL

Ada riwayat Muslim yang diterima dari Fatimah binti Qais mengatakan: "Saya telah mendengar muazzin Rasulullah s.a.w memanggil untuk solat. Saya pun pergi ke masjid dan solat bersama Rasulullah s.a.w. Selesai solat, Rasulullah s.a.w naik ke atas mimbar. Nampak semacam bergurau Baginda tertawa dan berkata: “Jangan ada yang bergerak.

Hendaklah semua duduk di atas sajadahnya.” Kemudian berkata: “Tahukah kamu mengapa aku memerintahkan kamu jangan ada yang pulang?” Kami menjawab: “Allah dan Rasul-Nya yang lebih tahu.”

Rasulullah s.a.w berkata lagi: “Demi Allah aku menyuruh kamu berkumpul di sini bukan ingin menakut-nakuti dan bukan memberi khabar gembira. Aku ingin menceritakan kepada kamu bahawa Tamim Al-Dariy adalah seorang Nasrani, kemudian dia datang menjumpai aku dan masuk Islam. Dia ada bercerita kepadaku tentang satu kisah tentang Dajjal.


Kisah yang dia ceritakan itu sesuai dengan apa yang telah aku ceritakan kepada kamu sebelumnya. Katanya dia bersama 30 orang kawannya pergi ke laut dengan menaiki kapal. Angin kencang datang bertiup dan ombak besar membawa mereka ke tengah-tengah samudera yang luas. Mereka tidak dapat menghalakan kapalnya ke pantai sehingga terpaksa berada di atas laut selama satu bulan. Akhirnya mereka terdampar di sebuah pulau menjelang terbenamnya matahari. Di pulau yang tidak ditempati orang itu mereka berjumpa dengan binatang yang sangat tebal bulunya sehingga tidak nampak mana jantina dan duburnya.


Wednesday, March 20, 2013


Kisah Azazil(Iblis)






Azazil (Arab Azazil, Inggeris, AzazelIzazil) merupakan nama asal dari Iblis yang merupakan ketua daripada bangsa jin ,ada pendapat lain mengatakan bahawa nama asal bagi Iblis adalah al-Harits. Lucifer adalah nama yang seringkali diberikan kepada Iblis dalam kepercayaan Kristian berdasarkan penafsiran dari sebuah ayat dalam Kitab Yesaya, Bible.
Dalam bahasa Latin, kata "Lucifer" yang bererti "Pembawa Cahaya" (dari lux, lucis, "cahaya", dan "ferre", "membawa"), ialah nama untuk "Bintang Fajar" (planet Zuhrah) ketika muncul pada hari ini). Versi Vulgata Kitab  Bible dalam bahasa latin menggunakan kata ini dua kali untuk merujuk kepada Bintang Fajar: sekali dalam 2 Petrus 1:19 untuk menterjemahkan kata bahasa Yunani(Fosforos), yang mempunyai erti harfiah yang persis sama dengan "Pembawa Cahaya" yang dimiliki "Lucifer" dalam bahasa Latin; dan sekali dalam Yesaya 14:12 untuk menterjemahkan (Helel), yang juga bererti "Bintang Fajar". Dalam ayat yang kemudian nama "Bintang Fajar" diberikan kepada Raja Babylon yang zalim, yang dikatakan oleh nabi akan jatuh. Ayat ini kemudiannya diberikan kepada raja iblis, dan dengan demikian nama "Lucifer" kemudian digunakan untuk syaitan, dan dipopularkan dalam karya-karya seperti "Inferno" oleh Dante dan "Paradise Lost" oleh Milton, tetapi bagi para pengguna bahasa Inggeris, pengaruhnya yang terbesar disebabkan kerana nama ini digunakan dalam Kitab Bible Versi Raja James, sementara versi-versi bahasa Inggeris lainnya menterjemahkannya dengan "Bintang Fajar" atau "Bintang Siang".
Menurut syariat Islam Azazil adalah pemimpin kelompok syaitan dari kalangan jin dan manusia.
Sebelum diciptakannya Adam, Azazil pernah menjadi Imam para Malaikat (Sayyid al-Malaikat) dan Khazin al-Jannah (Bendaharawan Syurga), selama beberapa puluh ribu tahun sebelum menderhaka kepada Allah. Nama Azazil dapat ditemui dalam beberapa kitab tafsir, diantaranya dalam kitab Tafsir Ibnu Katsir, (Mujallad I-1/76 – 77), Tafsir Al- Khozin – Tafsir Al- Baghowi (I-1/48).

Tuesday, March 19, 2013

My Photo Manipulation Artwork(Round 1)

The story came to life , all the fantasy story written in that book imagined by the reader. That's how I feel when i read a book. Yours imagination? That's very subjective? Well it's depend..




Book of Life I


 Book of Life II




Book of Life III